Latest News

recent

IslamicTunesNews | ISTRI SAHABAT NABI MENANGIS TAK PUNYA KAIN KAFAN


Wanita itu menyadari bahwa suaminya akan wafat, tak lama lagi. Butir-butir air mata mulai membasahi pipinya.
“Mengapa engkau menangis?” tanya lelaki itu, yang tak lain adalah Abu Dzar Al Ghifari radhiyallahu ‘anhu.
“Bagaimana mungkin aku tidak menangis, sementara engkau akan wafat dan aku tidak punya kain untuk dijadikan kafan…” jawabnya sesenggukan.
“Jangan menangis, bergembiralah. Sebab saya mendengar Rasulullah bersabda, ‘Akan wafat seorang laki-laki diantara kalian di tanah gersang, disaksikan sekelompok orang beriman.’ Para sahabat yang mendengar hadits ini, semuanya telah meninggal di kota, di kampung, atau di tempat lain. Tinggallah aku yang kini akan meninggal di tanah gersang ini.”
Abu Dzar sengaja mengasingkan diri di tanah gersang perbatasan Madinah dan Rabdzah. Sebab, sahabat yang zuhud ini tak mau terkena fitnah dunia. Umat Islam saat itu telah mencapai kemenangan dan perluasan wilayah. Ia melihat banyak orang hidup mewah dan meninggalkan kesederhanaan. Ia telah berdakwah dan mengajak khalifah untuk menggerakkan umat Islam kembali hidup sederhana seperti pada zaman Nabi, namun dakwahnya yang ‘tegas’ dipandang sahabat lain tidak tepat dengan kondisi masyarakat. Akhirnya ia pun mengasingkan diri, demi persatuan umat Islam.
Beberapa saat kemudian sang istri keluar dari gubuk mereka dan melihat ke kanan dan ke kiri. Dan dengan izin Allah, rupanya ada rombongan musafir yang melintasi tempat itu.
“Tolong, lelaki muslim meninggal, kafanilah dia.”
“Siapa laki-laki ini?” tanya para musafir.
Abu Dzar Al Ghifari.”
“Sahabat Rasulullah?”
“Iya..”
Dengan penuh haru mereka pun mendatangi Abu Dzar Al Ghifari. Salah seorang pemuda kebetulan membawa kain pemberian ibunya. Kain itulah yang dipakai untuk mengkafani Abu Dzar Al Ghifari.
Bukan hanya Abu Dzar Al Ghifari yang kesulitan mendapatkan kain kafan saat wafat.Mush’ab bin Umair pun mengalami hal yang sama. Saat ia syahid pada perang uhud, hanya ada sebuah kain pendek sebagai kafannya. Ketika ditutupkan ke kepalanya, kakinya kelihatan. Ketika ditutupkan ke kakinya, kepalanya kelihatan. Dengan penuh haru Rasulullah memutuskan, “tutupkan ke kepalanya.” Rasulullah tak mampu menahan air matanya. Dan para sahabat… tangis mereka juga pecah menyaksikan pemakaman pemuda yang rela meninggalkan kekayaannya demi Islam itu.
Tentu ada sahabat lain yang seperti mereka. Yang hidup sederhana, bahkan secara materi kekurangan. Namun mereka adalah sosok-sosok mulia yang banyak berjasa bagi Islamsekaligus begitu dekat dengan Allah Azza wa Jalla. Sahabat-sahabat yang kaya sepertiUtsman bin Affan iri kepada mereka. Karenanya menjelang akhir hayatnya Utsman banyak menangis. “Mush’ab bin Umair lebih baik dari kita, tetapi ia hanya dikafani dengan kain yang tak cukup menutup seluruh tubuhnya. Sementara kita… dunia dihamparkan kepada kita…”
http://kisahikmah.com/
IslamicTunesNews | ISTRI SAHABAT NABI MENANGIS TAK PUNYA KAIN KAFAN Reviewed by Unknown on 6:20 PM Rating: 5

No comments:

Assalamualaikum. Feel free to comments, giving ideas and taking parts for discussion on any content within this blog and its link, but please mind your words and behave as syaria compliance. We're Muslim, we're brothers and sisters....we're family!

Copyright © 2019 - Loonaq Records | IslamicTunes. All Rights Reserved.
Template by: Uong Jowo IslamicTunesNews | Muslim Musicpreneurs Community
Powered By Blogger

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.